Minggu, 20 September 2015

Aku seperti Bunga Akasia

Hari pagi yang indah, kicauan burung bernyanyi merdu dan begitu syahdu.. langit yang cerah, laut yang indah.. indah nya hidup ini.. namun dikehidupan ini pasti ada saja cobaan dan dugaan yang allah berikan kepada makhluknya,.. dan membuat kita mengenal erti kesabaran dan keikhlasan… 

sosok wanita yang duduk sendiri dibawah pohon akasia yang rindang.. mencoret-coret apa yang ada dihati kebuku diary nya itu sebagai luahan dan sekaligus sebagai sahabat nya mengetahui segala isi hati nya. Dia merenung kebawah melihat bunga akasia kuning yang berjatuhan dibumi “aku seperti bunga akasia kuning ini” detik dalam hatinya lalu tersenyum, senyuman yang menyimpan rahasia yang tersirat.

“sariiii” terdengar suara dari kejauhan memanggil nama nya itu, lalu dia menoleh dan tersenyum

“laaa kau kat sini rupa nya.. aku cari-cari kat sana sini tak ade, satu kampus aku cari-cari.. penat tau tak cari kau ni, naseb baik lah ada orang Nampak kau ada kat sini..” bebel fairuz kepada sari sahabat nya itu..

“aloooo bukan susah sangat cari aku.. kan satu kampus jugak..” jawab sari, dengan tersenyum

 “yelah tu.. walau pun satu kampus, kampus ni sebesar kampong tau tak..” muncung fairuz memanjang

kelakar rasa hati tengok muncung fairuz bebel memanjang tak kalah dengan itik sekati, batin sari berkata sambil tersenyum melihat kerenah kawannya itu.

“apa kau cakap??” Tanya fairuz seakan-akan mengetahui apa yang sari cakap..

“errr tak de.. jom jom kite masuk kelas.. dah nak mula ni” sari menarik tangan fairuz takut nanti kawan dia tu banyak Tanya, tak ke naya tu..

*******                                                                                    
Selesai sudah perkuliahan..

Lalu Terdengar sayup azan berkumandang petanda Sholat maghrib untuk ditunaikan.. 

Sari dan fai pergi ke surau berdekatan dengan kampus nya itu.. dan tak di sangka mata sari terpandang melihat sosok lelaki.. sari terkedu dan menundukkan pandangan ketika lelaki itu merasa di pandang oleh wanita yang sama sekali tidak dikenali nya itu.. dan secepat nya sari menyelesaikan wudhu nya dan kembali masuk ke surau..
Sayu hati dikala lelaki yang dipandang nya tadi menjadi imam disaat dia melakukan sholat “ya allah hati hamba senang sekali.. tapi tolong lah jaga hati hamba agar khusuk dalam melakukan sholat ini” batin sari… 

Selesai sholat sari dan fai duduk di taman kampus, menunggu jam masuk kuliah.. al maklum sari dan fai kuliah malam masuk kul 5 petang dan balik kul 9 malam.. dikerana kan kalau pagi sari bekerja mencari biaya kuliah dia sendiri..
Sari termenung mengingat kejadian yang ada disurau tadi.. hati senang sekali melihat sosok lelaki yang tidak dikenali sekaligus dambaan hatinya menjadi imam.. tangan nya diletakkan kedada merasakan debaran dijiwa.. begitu indah.. wajah bersemu merah diringi dengan senyuman.. 

 

Hidup itu indah jika kita bersyukur

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...